Advertisement

ads

WANITA DARI MIRI SARAWAK RELA TIDUR DI JALANAN DARI BERKONGSI BILIK DI SINGAPURA

WANITA DARI MIRI SARAWAK RELA TIDUR DI JALANAN DARI BERKONGSI BILIK DI SINGAPURA | Pada bulan November tahun lalu, Lee Kuan Yew School Of Public Policy , Singapore,  melakukan kajian  untuk menentukan skala kehilangan tempat tinggal di Singapura.

Ini adalah kajian pertama seumpamanya.



Para penyelidik mendapati bahawa terdapat antara 921 dan 1050 orang kehilangan tempat dan menjadi gelandangan di Singapura.

Sebab utama kehilangan tempat tinggal adalah masalah ekonomi, keluarga, perumahan dan kesihatan.

Keadaan bertambah buruk pada bulan Mac, ketika Kerajaan Malaysia melaksanakan Perintah Kawalan Pergerakannya.

300,000 rakyat Malaysia yang berulang-alik dari JB ke Singapura setiap hari untuk bekerja berisiko kehilangan pekerjaan, atau mencari tempat tinggal di sini.

Seorang wanita Malaysia yang bekerja di sini baru-baru ini ditemui tidur di jalanan, tetapi atas alasan yang sangat berbeza.

Semasa agensi berita Malaysia  Bernama  melakukan pemeriksaan atas dakwaan bahawa pekerja Malaysia menjadi gelandangan di Singapura, mereka menemui seorang wanita dengan alasan unik untuk tidur di jalanan.

"Saya mempunyai rumah, tetapi saya suka dengan cara ini. Ini adalah pilihan saya sendiri, ”kata wanita itu.

Wanita berusia 48 tahun tersebut berasal dari Miri, Sarawak. Dia mahu dikenali sebagai Chris.


Dia adalah satu-satunya rakyat Malaysia daripada  30 orang yang kehilangan tempat tinggal yang ditemu ramah pada malam itu.

Chris datang ke Singapura setahun yang lalu dan bekerja sebagai pembersih di Lapangan Terbang Antarabangsa Changi.

Ketika  Bernama  menjumpainya, dia duduk bersendirian di pusat penjaja menonton rancangan TV kegemarannya di telefonnya.

Dia mengatakan bahawa dia mempunyai rumah dan akan tinggal di biliknya jika dia sendirian. Tetapi kerana dia harus berkongsi dengan orang lain, dia memilih untuk tidur di jalanan.

"Saya suka bersendirian," katanya.

Chris telah berada di jalanan selama dua bulan, dan sering pergi ke pusat penjaja untuk memberi makan kucing liar.

Terdapat lebih ramai gelandangan di kawasan bandar, menurut kajian tahun lalu.



Jumlah terbesar didapati di City(251), Bedok (60), Jurong West (53) dan Kallang (51).



Kajian juga mendapati kurang dari 10 orang ditemui di kawasan seperti Choa Chu Kang (6), Sembawang (6), Queenstown (5), dan Punggol (1).

50% kehilangan tempat tinggal dilaporkan berusia sekitar 50 tahun dan ada yang melebihi imur tersebut. Sepertiga dari mereka berusia 20-an hingga 40-an.

46% adalah Cina, 16% berbangsa Melayu dan 11% berbangsa India.

Sebilangan besar mereka tidur di taman perumahan awam. Ada juga tidur di bawah bangunan perumahan.

Malangnya, hanya 10% yang mempunyai tempat tidur selesa seperti selimut dan bantal, dan hanya 25% daripada mereka yang ditemu ramah hanya makan satu kali sehari atau kurang.

Oleh itu, ketika kita berbaring di tempat tidur yang selesa dengan penyaman udara, kita harus ingat bahawa ada orang di luar sana serba kekurangan dan lebih memerlukan,


Catat Komen

6 Ulasan

  1. Alahaii. Kesian sangat dengan mereka-mereka yang terjejas dengan keadaan sekarang.

    BalasPadam
  2. Permasalahan bila duduk di bandar berbeza dengan mereka yang dikatakan golongan mata pencarian rendah di kampung.

    BalasPadam
  3. Bersyukur sangat dengan tilam yang ada

    BalasPadam
  4. Sebab tak nak berkongsi, rela tidur di luar. Lebih selesa bersendirian gitu. Apapun bersyukurlah jika masih ada tempat tinggal dan boleh tidur selesa.

    BalasPadam
  5. pliknya dia..xbahaya ke tdo dijalanan..huhu

    BalasPadam

sila tinggalkan komen anda...:)