Showing posts with label HUKUM MEMPERSENDAKAN NAMA ALLAH. Show all posts
Showing posts with label HUKUM MEMPERSENDAKAN NAMA ALLAH. Show all posts

Friday, 29 June 2018

MEMPERSENDAKAN NAMA ALLAH HUKUMNYA HARAM DAN BERDOSA

Assalamualaikum..

Sejak akhir-akhir semakin ramai golongan muda yang mempersendakan nama Allah secara-terang-terangan di media sosial. Iainya sesuatu yang sangat tidak beradab dan mencemar kesucian agama islam dan menaik kan kemarahan ramai umat islam.




Namun ada yang memandang isu ini sebagi perkara yang remeh dan boleh dimaafkan begitu sahaja.Mufti Wilayah Persekutuan , Dr. Zulkifli Mohamad Al-Bakri dalam satu posting nya di twitter memberi penjelasan berhubungn isu ini.

Bergurau dengan melibatkan nama Allah? Hukumnya adalah haram dan berdosa besar.


Dan jika engkau bertanya kpd mereka (tentang ejek-ejekan itu) tentulah mereka akan menjawab: "Sesungguhnya kami hanya berbual & bermain-main". Katakanlah: "Patutkah nama Allah & ayat-ayatNya serta RasulNya kamu memperolok-olok & mengejeknya?"

[Al-Tawbah: 65]


Imam Ibn Kathir meriwayatkan, ayat ini turun kepada seorang lelaki daripada kalangan munafiqin yang mengatakan, “Me­nurut penilaianku, mereka yang menjadi tamu kita (Muhajirin) tiada lain adalah orang-orang yang paling mengabdi kepada perutnya, paling dusta lisannya, dan paling..

pengecut di saat perang berkecamuk.” Lalu hal itu disampaikan kepada Rasulullah SAW, dan lelaki itu datang kepada Rasulullah SAW yang telah berada di atas untanya dan memacunya untuk berangkat, kemudian lelaki itu berkata, “Wahai Rasulullah, sesungguh­nya kami hanya bersenda...


gurau dan bermain-main saja.” Maka Allah SWT menjawab melalui firman-Nya: “Apakah dengan Allah, ayat-ayat-Nya, dan Rasul-Nya kalian selalu berolok-olok.” (Lihat Tafsir Ibn Kathir, 4/171)

Menurut al-Qadhi Ibn al-‘Arabi, perkataan yg disebutkan oleh golongan munafiqin itu tidak..


sunyi daripada dua kemungkinan, sama ada dengan bersungguh atau bergurau. Namun, kedua-duanya tetap membawa kepada kekufuran. Ini kerana, bergurau dengan perkara kufur itu kufur tanpa sebarang khilaf (LihatAhkam al-Qur’an, 2/543).

Wajib mengucap  dua kalimah syahadah dan bertaubat

Isu ini juga mendapat perhatian ramai netizen dan berpendapat  wajib bagi mereka yang memeprsendakan agama untuk mengucap 2 kalimah syahadah dan bertaubat seperti yang dipetik dari post pemilik akaun twitter Serban Putih.

- Mempersendakan agama (istihza') itu boleh membuat aqidah seseorang itu gugur & wajib untuk dia mengucap 2 kali syahadah serta taubat nasuha. 

Baik dia menghina Allah swt, menghina para Nabi, para Malaikat, atau mempermainkan syiar agama ini. Nauzubillah.
Istihza' boleh berlaku dengan lisan dan juga perbuatan. 

Contoh lisan menghina Nabi.

"Aku lebih pandai dari Nabi. Sebab aku pandai baca dan tulis."

Org spt ini telah jadi kafir.
Dengan perbuatan seperti memijak al Quran. 

Kata ulama, bahkan jika dia melakukan zina di atas sejadah boleh jadi kafir. 

Kerana dia telah menghina syiar agama.
Banyak sekali orang suka buat video berlawak dengan solat.

Dia anggap solat itu satu lawak jenaka. Solat lepas tu berjoget. Ada pula solat atas air lepas tu sujud masuk dlm air. Solat rukuk terbalik.

Solat itu satu syiar besar dlm agama dan dia telah mempersendakannya.
"Dan jika kamu tanyakan kepada mereka (tentang apa yang mereka lakukan itu), tentu mereka akan menjawab: “Sesungguhnya kami hanya bersenda-gurau dan bermain-main saja”. Katakanlah: “Apakah dengan Allah, ayat-ayatNya dan RasulNya, kamu selalu berolok-olok?”. (At Taubah/9 : 65)
Hukum istihza' bid din ini sangat berat. Jadi berhati-hati cakap pasal Allah dan rasulNya. 

Imam Nawawi sebut dlm kitab nya Raudhatul Tolibin. Org yg minum arak atau zina dgn ucap bismillah. Dgn niat nak melecehkan asma Allah. Dia telah jadi kafir.


Jangan sampai mempersendakan agama.Yang haram itu tetap hara.Kkita semua buat dosa tapi dosa itu tidak pula kita agung agungkan.Tidak juga kita sebar sebarkan.. 

sekian..